KAPAN KIAMAT DATANG?

Gbr sumber: www.salafytobat.wordpress.com
Berawal dari hadits riwayat shohih Al-Bukhori di ceritakan dalam pasal Ilmu yaitu hadits no. 57 telah memberikan keterangan tentang pertanyaan dari seorang sahabat Arab badui tentang datangnya hari kiamat. Berikut cuplikan hadits


حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سِنَانٍ قَالَ حَدَّثَنَا فُلَيْحٌ ح و حَدَّثَنِي إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُنْذِرِ قَالَ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُلَيْحٍ قَالَ حَدَّثَنِي أَبِي قَالَ حَدَّثَنِي هِلَالُ بْنُ عَلِيٍّ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ بَيْنَمَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي مَجْلِسٍ يُحَدِّثُ الْقَوْمَ جَاءَهُ أَعْرَابِيٌّ فَقَالَ مَتَى السَّاعَةُ فَمَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُحَدِّثُ فَقَالَ بَعْضُ الْقَوْمِ سَمِعَ مَا قَالَ فَكَرِهَ مَا قَالَ وَقَالَ بَعْضُهُمْ بَلْ لَمْ يَسْمَعْ حَتَّى إِذَا قَضَى حَدِيثَهُ قَالَ أَيْنَ أُرَاهُ السَّائِلُ عَنْ السَّاعَةِ قَالَ هَا أَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِذَا ضُيِّعَتْ الْأَمَانَةُ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ قَالَ كَيْفَ إِضَاعَتُهَا قَالَ إِذَا وُسِّدَ الْأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ


Artinya:
Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sinan berkata, telah menceritakan kepada kami Fulaih. Dan telah diriwayatkan pula hadits serupa dari jalan lain, yaitu Telah menceritakan kepadaku Ibrahim bin Al Mundzir berkata, telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fulaih berkata, telah menceritakan kepadaku bapakku berkata, telah menceritakan kepadaku Hilal bin Ali dari Atho' bin Yasar dari Abu Hurairah berkata: Ketika Nabi shallallahu 'alaihi wasallam berada dalam suatu majelis membicarakan suatu kaum, tiba-tiba datanglah seorang Arab Badui lalu bertanya:  Kapan datangnya hari kiamat? Namun Nabi shallallahu 'alaihi wasallam tetap melanjutkan pembicaraannya. Sementara itu sebagian kaum ada yang berkata; beliau mendengar perkataannya akan tetapi beliau tidak menyukai apa yang dikatakannya itu, dan ada pula sebagian yang mengatakan; bahwa beliau tidak mendengar perkataannya. Hingga akhirnya Nabi shallallahu 'alaihi wasallam menyelesaikan pembicaraannya, seraya berkata: Mana orang yang bertanya tentang hari kiamat tadi? Orang itu berkata: saya wahai Rasulullah!. Maka Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: Apabila sudah hilang amanah maka tunggulah terjadinya kiamat. Orang itu bertanya: Bagaimana hilangnya amanat itu? Nabi shallallahu 'alaihi wasallam menjawab: Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka akan tunggulah terjadinya kiamat.


Penjelasan:
Dari uraian sekilas hadits tersebut dapat di ambil ikhtibar yaitu: pertama, hormati orang yang sedang berbicara dengan orang lain. Dalam etika menimpali pembicaraan orang lain atau memotong pembicaraan orang lain yang sedang berbincang adalah sikap yang kurang etis dalam tatakrama seorang santri terhadap guru. Begitulah lingkungan pondok pesantren mengajarkan kepada semua para santrinya. Kedua, janganlah berprasangka buruk terhadap sesama. Dalam riwayat tersebut, seorang sahabat berkata nabi tidak mendengar badui dari arab tersebut. Padahal sesungguhnya nabi mendengarnya. Hal ini dapat dibuktikan dengan dengan ucapan beliau “Mana orang yang bertanya tentang hari kiamat tadi?”. Artinya nabi mendengar ucapan si badui tersebut walaupun tidak di tanggapi secara langsung. Ketiga, semoga kita menjadi orang yang selalu teguh memegang amanah sebagai manusia yang memang di ciptakan menjadi pemimpin, baik masyarakat, keluarganya atau diri sendiri. Tetapi jika manusia sudah tidak mampu mengemban amanah ini, maka tunggulah kehancuran di permukaan bumi nanti.

0 komentar:

Memuat...
Loading...
Check Google Page Rank